Cara Mengkonfigurasi Router Sebagai Switch

Sabtu, 09 Februari 2013

Bagaimana mengkonfigurasi router sebagai switch? Kemungkinan besar Anda akan menanyakan pertanyaan ini jika Anda berencana untuk memperluas jaringan rumah atau kantor anda, dan Anda hanya memiliki router Ethernet tambahan tetapi bukan sebagai switch. Pada saat yang sama Anda mencoba untuk membuat menggunakan router tambahan tampa harus mengeluarkan uang lagi. Nah ... Sangat mudah untuk menyelesaikannya..


Seperti yang Anda lihat dari 2 contoh gambar di bawah, kita dapat menggunakan router kedua Ethernet untuk memperluas jaringan nirkabel yang ada atau Ethernet jaringan rumah/kantor, sehingga Anda dapat menghubungkan lebih banyak komputer untuk jaringan Anda. Perlu diketahui bahwa router pertama dan kedua harus berada pada jaringan yang sama, karena router kedua hanya bertindak sebagai switch.


gambar 1

gambar2

Ok. Mari kita mulai untuk mengkonfigurasi router kedua sebagai Switch.

1) Hubungkan router pertama port LAN ke router kedua itu port LAN dengan menggunakan kabel crossover. Jika salah satu router mendukung auto MDI / MDI-X fitur ini, Anda dapat menggunakan straight  atau kabel crossover. Ingat, jangan membuat koneksi ke router kedua WAN atau port Internet.

2) Ok. Sekarang asumsi IP LAN router pertama Anda adalah 192.168.1.1 dengan subnet mask 255.255.255.0, dan kemudian ini akan bertindak sebagai gateway untuk seluruh jaringan (termasuk komputer yang terhubung ke router kedua). Jika Anda ingin mengaktifkan DHCP, kemudian hanya memungkinkan pengaturan DHCP di router pertama dan akan bertindak sebagai server DHCP untuk seluruh jaringan (Anda tidak perlu mengaktifkan DHCP di router kedua lagi). Sebagai contoh, Anda dapat mengaktifkan DHCP dengan range, IP 192.168.1.2-250 subnet mask 255.255.255.0, gateway 192.168.1.1, server DNS 208.67.222.222 dan 208.67.220.220 pada router pertama.

3) Setelah berbicara tentang konfigurasi router pertama, lanjutkan untuk log on ke halaman konfigurasi router kedua, maka router ini memberikan sebuah IP dengan mengkonfigurasi IP dan subnet mask dalam Pengaturan LAN. IP , dengan mengkonfigurasi di subnet yang sama dengan subnet router pertama dan IP ini tidak digunakan oleh perangkat lain. Jika Anda telah mengkonfigurasi LAN IP router pertama dan pengaturan DHCP seperti yang ditunjukkan pada langkah 2 di atas, Anda dapat dengan mudah mengkonfigurasi router kedua dengan IP, LAN 192.168.1.251 192.168.1.252 192.168.1.253 atau dan subnet mask 255.255.255.0.

4) Setelah itu, tidak mengaktifkan DHCP atau pengaturan lain pada router kedua. Jika Anda telah mengaktifkan DHCP atau pengaturan lainnya, berarti menonaktifkan semuanya. Akhirnya SIMPAN semua pengaturan. Dan sekarang Anda telah menyelesaikan misi Anda untuk membuat router kedua sebagai Switch.

5) Jika Anda memiliki komputer yang dikonfigurasi untuk mendapatkan IP secara otomatis, hubungkan ke port LAN lain dari "jaringan switch" baru, maka harus dapat terhubung ke jaringan, ping IP router dan akses ke internet.

Catatan: Jika masih tidak berfungsi, matikan semua router dan komputer, restart router pertama dan kedua, setelah itu hidupkan komputer lain dan menguji lagi.

Selamat mencoba..!
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Hikarachisoftware - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Inspired by Sportapolis Shape5.com
Proudly powered by Blogger